Dibalik Kematian Ibu

Hari ini adalah tanggal 13 agustus, hari yang paling bersejarah untukku. Mungkin orang lain akan menghiraukan tanggal ini tetapi itu tidak buatku. Tanggal 13 agustus adalah tanggal dimana ibuku meninggal karena dibunuh.

Ibuku orang baik tetapi tidak tahu mengapa ada orang yang sangat membenci ibuku hingga dia tega membunuh ibuku. Aku selalu bertanya-tanya siapa yang tega membunuh ibuku dan kenapa ibuku harus meninggal dengan cara tragis seperti itu. Mungkinkah ibuku mempunyai kesalahan yang begitu besar sehingga dia tega membunuh ibuku.

Tanggal 13 agustus aku selalu melamun seperti hari ini, saat aku melamun tiba-tiba ada yang memanggil namaku dari kamar dimana ibuku dibunuh, aku langsung melihat kamar itu. Betapa kagetnya aku, aku melihat sesosok mahluk mirip ibu yang telah meninggal sedang berdiri memakai baju putih di dalam kamar itu sosok itu berbicara. “Roni anakku kemarilah ini ibu” ucap sosok itu.
“Siapa kamu? kenapa kamu ada disini?” Teriakku pada sosok itu.
“Ini ibu nak” Jawab sosok dengan suara yang lembut persis seperti suara ibuku.
“Ibuku sudah mati, siapa kamu sebenarnya?” teriakanku pada sosok itu.
“Ini ibu nak, memang ibu sudah mati tapi roh ibu masih tidak tenang karena orang yang membunuh ibu belum terungkap oleh keluarga kita” ucap sosok itu sambil mau menangis.
“Jadi siapa bu yang membunuh ibu?” tanyaku sambil menangis dan menghampiri sosok itu.
Tiba-tiba kamar ini berubah menjadi seperti kamar ibu yang dulu dan sosok ibuku menghilang dan aku pun menjadi tembus pandang.
Tak beberapa lama datang ibuku yang masih hidup dan tanteku dari luar kamar memasuki kamar ini dan aku masih terdiam. Tapi di dalam kamar ini sepertinya terjadi pertengkaran yang hebat antara ibuku dan tanteku tetapi aku tidak dapat mendengar jelas apa yang meraka pertekarkan.
Tiba-tiba tante mengambil kalung pemberian ayah untuk ibu sehingga membuat ibuku marah dan menampar tanteku. Tanteku kelihatanya sangat marah dan mendorong ibu sampai ibu terpental jauh dan kepala ibuku terkena dinding kamar, sehingga kepala ibuku mengeluarkan darah. Dan aku sontak menghampiri ibu tetapi apa daya aku tak bisa berbuat apa-apa untuk menolong ibu. Tetapi tanteku tertawa sinis sambil mengambil pisau buah dan menghujamkan pisau itu ke perut ibuku, sontak aku berteriak. “TIDAKKKKK….” Teriakan sambil menangis sejadi-jadi. Tanteku pergi seperti tak mempunyai dosa. Setelah itu aku tak ingat apa-apa karena aku pingsan.

Setelah aku bangun semuanya biasa saja. Tapi aku langsung ingat kejadian tadi dan aku bergegas ke kantor polisi. Di kantor polisi aku menceritakan semuanya ke polisi. Polisi pun dan aku pergi ke kediaman tanteku. Sesudah di rumah tanteku polisi meminta izin untuk menggeledah. Tanteku mengizinkan karena ketakutan dan polisi pun langsung menggeledah rumah tanteku.

Tak beberapa lama polisi pun menemukan kalung yang aku maksud dan langsung menangkap tanteku. (Singkat cerita) tanteku dipenjara 15 tahun dengan tuduhan pembunuhan. Sesudah pulang ke rumah aku melihat sosok ibuku tersenyum padaku.

Cerpen Karangan: Ipang Nurmuhamad
Facebook: Ipang nur muhamad

Nama: Ipang nurmuhad
Umur: 14 tahun
Kelas: 7A
Sekolah: SMP N 1 bojongasih
Alamat: Bojongasih, Tasikmalaya, Jawa Barat

Read More
9 tahun ago
0 4
9 tahun ago
0 3
9 tahun ago
0 3

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Best Dating Sites
Platform Pengiriman Pesan Instan
Platform Sosial Media

Top Profiles
Siska Media di TikTok
10.0/10
Siska Media di TikTok
Channel Siska Media di Youtube
10.0/10
Channel Siska Media di Youtube